Al Jazeera Serang Malaysia 

Redaksi 07 Juli 2020 | 14:50 64
Al Jazeera Serang Malaysia 

Meor Muaz Bin Meor Nadzri Mahasiswa UIN Ar-Raniry Asal Malaysia

Oleh Meor Muaz Bin Meor Nadzri
Mahasiswa UIN Ar-Raniry Asal Malaysia

Al Jazeera adalah sebuah syarikat media yang menyiaran berita hal ehwal semasa yang berpusat di Qatar. Al Jazeera juga merupakan antara rangkaian media terbesar Arab yang juga pengendali kepada Al Jazeera English. Baru-baru ini al Jazeera English telah membuat satu video dokumentari yang menimbulkan kemarahan ribuan rakyat Malaysia.

Disebabkan terkesan dengan video tersebut ramai rakyat Malaysia menyerang Al Jazeera di media sosial sehingga menyebabkan al Jazeera terpaksa menutup ruangan komen di youtube mereka.

Berita yang telah menimbulkan kemarahan rakyat Malaysia tersebut adalah tuduhan yang mengatakan kerajaan Malaysia melakukan tindakan diskriminasi terhadap warga negara asing tanpa izin.

Dalam kenyataan tersebut al Jazeera mengatakan kerajaan Malaysia mengamalkan perintah berkurung secara kejam dan tidak perikamanusiaan kepada warga negara asing tanpa izin dengan mengurung mereka malah wartawan al Jazeera dalam video tersebut mengatakan kerajaan bertindak sedemikian atas dasar perkauman. 

Video tersebut telah menarik perhatian ramai termasuk menteri kanan keselamatan Datuk Seri Ismail Sabri Yaakob. Datuk Seri Ismail mengatakan laporan yang dikeluarkan oleh al Jazeera adalah tidak tepat dan berniat untuk memburukkan Malaysia di mata dunia.

Katanya tuduhan Malaysia memberi tindakan yang tidak baik kepada warga negara asing adalah tidak benar tetapi mengikut undang-undang yang ditetapkan. 

Tuduhan yang mengatakan Malaysia mengurung warga negara asing juga tidak benar. Bukan sahaja warga negara asing sahaja dikurung malah warga negara Malaysia juga dikurung ketika dalam tempoh perintah kawalan pergerakkan diperketat (PKPD) dilakukan untuk mengawal dari merebaknya virus covid-19.

Malahan warga negara asing itu ditempatkan di suatu tempat yang khas dan diberi rawatan serta makanan yang ditanggung kos perbelanjannya oleh kerajaan Malaysia sendiri.

Datuk Seri Ismail juga sempat mencabar al Jazeera untuk menyatakan negara mana yang membenarkan warga negara asing yang tidak mempunyai dokumen boleh bebas di negara mereka bagi menyangkal tuduhan mereka terhadap Malaysia.

Dari hal ini kita dapat melihat bertapa pentingnya menyelidiki sesuatu berita sebelum di sampaikan. Penyebaran berita secara membabi buta hanya akan menimbulkan salah paham dan fitnah yang bakal mendatangkan lebih banyak keburukan.

Menyebarkan berita yang belum sahih faktanya akan mendatangkan rasa takut, gundah dan mungkin bakal menimbulkan kekacauan kepada masyarakat. Masyarakat juga akan kehilangan rasa tenteram juga rasa selamat dan yang tinggal hanyalah kecurigaan dan ketegangan yang menekan.
 

Oleh itu seharusnya kita berhati-hati dalam setiap ucapan yang disampaikan. Akhlak dan prinsip yang terkandung di dalam al-quran mengajar manusia yang sentiasa bersangka baik dan tidak terburu-buru dalam membuat kesimpulan dari berita yang diterimanya.

Dalam hadis ada mengatakan “jauhilah daripada berprasangka buruk, kerana prasangka buruk adalah dusta yang besar. Dan janganlah melihat kesalahan orang lain, dan janganlah selalu mencari kesalahan orang lain, dan janganlah saling membenci, dan janganlah memutuskan hubungan persaudaraan akan tetapi jadilah kamu semua sebagai hamba allah yang bersaudara” Riwayat Al-Bukhari.

Zaman ini menyaksikan fitnah dan penyampaian berita sudah berkembang dengan pantas melalui media sosial yang membolehkan sesiap saja melayarinya dan menerima berita tanpa sempadan.

Secara pastinya limpahan maklumat pada hari ini yang mudah untuk diperolehi tidak lagi mampu untuk ditapis kebenarannya. Segala berita yang diperoleh tanpa diketahui kebenarannya pasti dapat mengundang perselisihan antara kita.

Oleh itu, berita yang benar dapat menjadikan kita seorang yang mampu untuk menilai dan yang paling utama adalah dapat bertindak di atas asas kebenaran.

Perkara ini mesti di anggap penting dan kita harus bersikap tegas dan harus bertanggung jawab dalam mencari dan menyampaikan maklumat dan berita yang betul dan tepat. Nah !