IAEI Aceh Pilih Pengurus Baru, Prof Nazaruddin Terpilih sebagai Ketua Umum Periode 2022-2026

Redaksi 17 November 2022 | 08:26 86
IAEI Aceh Pilih Pengurus Baru, Prof Nazaruddin Terpilih sebagai Ketua Umum Periode 2022-2026

IAEI Aceh Pilih Pengurus Baru, Prof Nazaruddin Terpilih sebagai Ketua Umum Periode 2022-2026

Banda Aceh - Ikatan Ahli Ekonomi Islam (IAEI) DPW Aceh menggelar Musyawarah Wilayah (Muswil) ke-4 pada Selasa 15 November 2022 Pukul 20.00  23.45 Wib  di Hotel Grand Permata Hati Syariah. 

Agenda 4 tahunan yang dihadiri oleh 23 perwakilan pengurus komisariat IAEI yang ada di seluruh kampus negeri dan swasta di provinsi Aceh ini diselenggarakan dalam rangka bermusyawarah dan bermufakat untuk memilih kepengurusan baru periode 2022-2026.

Acara Muswil IAEI ini juga dihadiri perwakilan unsur  pemerintah, praktisi, Baitul Mal Aceh, Kepala Bank Indonesia Perwakilan Aceh. 

Dalam Muswil IAEI kali ini juga dilakukan Pra-raker yang dibagi dalam 3 komisi terdiri: 1) Komisi Formatur pemilihan Ketua DPW Aceh; 2) Komisi Program Kerja; dan 3) Komisi Rekomendasi Penguatan Pelaksanaan Ekonomi Syariah, dengan mengusung tema besar Membumikan Ekonomi Syariah Melalui Penguatan Lemabaga Keuangan Sosial Syariah.

Prof. Nazaruddin AW, MA, Guru Besar Ekonomi Syariah UIN Ar-Raniry secara musyawarah dan mufakat terpilih sebagai Ketua IAEI DPW Aceh periode 2022-2026. Prof. Dr. M. Shabri Abd. Majid (Ketua DSA dan Guru Besar FEB USK) dan Prof. Afridar, M.Si (Rektor UNIKI-Bireun) diamanatkan tim formatur untuk untuk membantu ketua terpilih dalam menyusun kepengurusan IAEI yang direncanakan akan dilantik bersama 23 kepengurusan Komisariat IAEI seluruh Aceh pada 23 November 2022 oleh Menteri Kuuangan RI Sri Mulyani selaku Ketua DPP IAEI Indonesia.

IAEI DPW Aceh yang telah melakukan berbagai agenda edukasi dan sosialisasi ekonomi syariah dan memberi masukan penting bagi pemerintahan Aceh dalam pelaksanaan dan penguatan ekonomi syariah di Aceh akan terus bersinergi dengan IAEI Pusat untuk menjadikan Aceh sebagai modal, model, dan pusat ekonomi dan keuangan syariah Indonesia. 

IAEI Aceh berkomitmen menjaga dan memperkuat pelaksanaan ekonomi syariah di Aceh dalam rangka mempercepat terwujudnya cita-cita bangsa Indonesia menjadi salah satu pusat ekonomi dan keuangan syariah global sebagaimana tercantum dalam Master Plan Ekonomi Keuangan Syariah Indonesia (MEKSI) 2019-2024. 

IAEI Aceh akan terus menjadi mitra strategis Komite Nasional Ekonomi Keuangan Syariah (KNEKS) Indonesia dalam memperkuat implementasi ekonomi syariah sebagai pilar penting pembangunan ekonomi nasional yang berkeadilan.

Untuk itu, IAEI Aceh berkomitmen tinggi untuk terus melestarikan pelaksaanaan ekonomi syariah di Aceh, termasuk pelaksanaan Qanun LKS. LKS syariah didorong untuk terus berbenah dalam memberikan pelayanan terbaik kepada masyarakat dengan operasionalnya yang sepenuhnya sesuai dengan prinsip-prinsip syariah. 

Keberadaan lembaga keuangan sosial syariah, seperti Baitul Mal perlu meningkatkan kontribusinya dalam membantu masyarakat miskin melalui berbagai program pemberdayaan ekonomi. Aset wakaf Aceh perlu segera didata dalam database wakaf dan dikelola secara produktif di bawah lembaga pengelolaan terintegrasi dan profesional.

Pelaksanaan dan penguatan ekonomi syariah yang menjadi visi IAEI akan diwujudkan melalui penguatan 5 misinya yang terjemahkan lebih lanjut dalam program kerja, meliputi: pengembangan kualitas SDM Islami, penguatan sinergisitas antar kelembagaan, pengembangan dan penguatan jaringan kolaborasi international, dan penguatan penelitian di bidang ekonomi dan keuangan syariah dan diseminasi hasilnya secara lebih meluas kepada masyarakat.

Dalam kata sambutanya, Ketua IAEI terpilih, Prof. Nazaruddin AW, MA mengharapkan agar semua anggota IAEI seluruh Aceh dapat mempekuat barisan dan saling bersinergi menjaga dan melestarikan pelaksanaan ekonomi syariah secara kaffah dalam mewujudkan kesejahteraan masyarakat Aceh yang terbebas dari unsur-unsur riba, gharar, dan maysir. 

Hal ini mendapat dukungan penuh dari para anggota muswil, termasuk Achris Sarwani (Ketua Perwakilan BI Aceh), Haizir Sulaiman (Mantan Dirut Bank Aceh Syariah), Sugito (Dirut BPRS Hikmah Wakilah), Mohammad Haikal (Ketua Komisioner Baitul Mal Aceh), Dr. Ridwan Nurdin (Akademisi USK), Dr. Israk Ahmadsyah dan Dr. Zaki Fuad (Akademisi UIN Ar-Raniry), dan Dr. Abdul Hamid (Akademsi IAIN Langsa). 

Di akhir acara muswil, Ir. Jalaluddin, MA yang calon Doktor Ekonomi Syarian UIN Ar-Raniry, selaku Ketua Panitia Muswil dalam kata sambutannya, memberi apresiasi pada semua peserta muswil yang telah menyukseskan pemilihan kepengurusan baru IAEI Aceh dan berharap agar dukungan padu dapat diberikan ke Ketua terpilih sehingga IAEI dapat memberikan kontribusi nyata bagi pelaksanaan dan penguatan ekonomi syariah di bumi Aceh ke depan. 

Pengurus IAEI Komisariat yang ada di seluruh kampus negeri dan swasta di Aceh diharapkan segera menyusun kepengurusan baru agar bisa bersama-sama dilantik oleh Sri Mulyani (Menteri Keuangan/Ketua IAEI Pusat) pada 23 November 2022 mendatang, pungkas Jalaluddin Ketua Muswil. (*)